top
   
 
Optimalisasi Kemaritiman Nasional Mendorong Pembangunan

Jakarta-SI. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengharapkan setiap kota di Indonesia memiliki identitas tersendiri, sehingga setiap kota akan muncul citranya, jati dirinya.
 
Presiden Jokowi menyampaikan harapannya itu ketika membuka  Rapat Kerja Nasional  Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) 2015 di Ballroom The Natsepa Resort & Conference Center, Ambon. Rakernas ke-11 APEKSI mengangkat tema “Optimalisasi Kemaritiman Nasional Dalam Rangka Mendorong Pembangunan Infrastruktur Kota dan Kota Pantai”. Ketua Dewan Pengurus APEKSI Vicky Lumentut, mengatakan tema rakernas merupakan keikutsertaan anggota Apeksi dari 98 kota di indonesia dalam mewujudkan program nasional yang dicanangkan Pemerintahan Jokowi-JK.

Mendampingi Presiden antara lain Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Menteri PU-Pera Mochamad Basuki Hadimuljono, Gubernur Maluku Said Assagaff, Ketua Dewan Pengurus Apeksi Vicky Lumentut.

Presiden Jokowi lebih lanjut meminta setiap walikota fokus menangani kotanya secara detil. Dia memberi contoh pengalamannya menjadikan Solo sebagai heritage city.  “Saya membayangkan bahwa kota-kota di seluruh Indonesia ini ada 98 kota, mestinya setiap kota memiliki identitas dan karakter tidak sama, karena memang kota-kota ini berbeda-beda,” katanya.

Dengan kerja secara fokus, Presiden menambahkan, maka Indonesia akan memiliki kota maritim, kota hijau, kota agropolitan atau my city, smart city. “Waktu menjadi Walikota, Solo adalah kota satu-satunya yang menjadi anggota the World Heritage City di dunia. Dan kita saat itu memang ingin karakter warisan kota pusaka itu yang muncul.” kata Presiden.

Khusus untuk Ambon, Presiden Jokowi meminta Walikota Ambon Richard Louhenapessy untuk berani menata Teluk Ambon. “Kita lihat sekarang ini, kita harus mempunyai keberanian untuk menata teluk yang ada. Pantainya kanan kiri teluknya harus berani menata. Jangan sampai kedahuluan misalnya oleh pedagang kaki lima, oleh rumah-rumah,” kata Presiden.

Kepada setiap pemimpin daerah, Presiden Jokowi mengajak untuk belajar dari Lee Kuan Yew, yang membangun Singapura secara detil walau seorang perdana menteri. “Menanam pohon saja dia urus, doyong sedikit, ini harus diluruskan. Mengaspal jalan saja dia urus, sampai dikorek-korek, ini kualitasnya nggak baik,” katanya.  Seorang walikota, menurut Presiden Jokowi, tugasnya bukan hanya mengurus  rutinitas administratif, melainkan juga strategi kebijakan kota. (TIM)

Kategori : Presiden Joko Widodo, Tanggal Post : Sat, 09 May 2015 22:23:57 PM, Kontributor : TIM, Dibaca : 760 Kali.
Tinggalkan Komentar :
Komentar yang masuk untuk berita ini [ 0 ]
Isi komentar anda :
Nama :
e-Mail :
Website : http:// (Opsional)
Komentar anda :
Maksimal 200 karakter
Kode Security :
Reload Image
Ulangi kode diatas